SELAMAT DATANG.

P.I.S.M.P. BAHASA MELAYU AMBILAN JANUARI 2007, IPG KAMPUS KENINGAU, SABAH.

Sila isi Buku Pelawat, terima kasih.

6 Mei 2009

................................

Angin ribut bertiup
tak tentu arah
menggamatkan suasana padang luas
padang dengan lalang-lalang yang subur

Angin ribut terus bertiup
lalang-lalang berlanggar sesama sendiri
sedih tanah yang memegang akar
melihat lalang-lalang berlaga sesama sendiri

Terima Kasih


10 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

pantun ka sajak ni?

Tanpa Nama berkata...

pandai-pandai la tafsir sendiri..hehehe...

Tanpa Nama berkata...

Angin masih terus terusan bertiup
senyum melihat lalang berlaga lagi dan lagi dan lagi
sungguh tanah lelah mencengkam akar yang rapuh..pilu
lepaskan saja mereka pergi dibawa angin...
cuma sekadar lalang yang pentingkan diri...

Tanpa Nama berkata...

Wah..wah..nampaknya anda fhm sajak ini...hehehe...tahniah..sepa yg post jam 7.49 tu...hihi..bijak..

::culaN:: berkata...

huyooo....
barulah guru BM...
hehheee

Tanpa Nama berkata...

jahat la angin tu..
tiup2 ja tau..
jan ba..jan tiup lagi..
lalang tidak boleh bertahan lagi..

angin jangan tiup..
nyahkan senyum angin..
jauh ke padang pasir..

daripada ^kanak2 riang^

Tanpa Nama berkata...

Angin masih terus terusan bertiup
senyum melihat lalang berlaga lagi dan lagi dan lagi
sungguh tanah lelah mencengkam akar yang rapuh..pilu
lepaskan saja mereka pergi dibawa angin...
cuma sekadar lalang yang pentingkan diri...

mari salahkan angin
kerna angin tak punya perasaan
hanya tahu bertiup
tidak memikirkan akan rasa dan akibatnya

atau pilihlah
untuk menyalahkan akar
kerna tidak sekuat tongkat ali
yang hanya gugur menyembah bumi
bila manusia tertentu
menariknya

Tanpa Nama berkata...

bijak?pujian atau sindiran?
kerana penulis lebih memahami..
hanya sekadar pendapat..
setuju atau tidak terpulang..
tapi aku merasakan angin adalah punca perbalahan kerana lalang2 pastinya org2 yang tidak tetap pendirian..mudah sungguh diperalatkan.hehe.mempercayai angin yang bertiup mungkin juga membawa khabar nista..
honestly,nice poem o watever it is..hehe

Tanpa Nama berkata...

jangan salahkan angin, angin mmg sifatnya menggoncangkan orang, menerbangkan orang yang tidak kuat pegangannya..salahkanlah diri sendiri yang rapuh untuk berpaut..
tapi kalau kita seorang yang cekal, ribut melanda pun kita masih boleh berdiri..walaupun mungkin kita akan sedikit bergoyang..

Tanpa Nama berkata...

Benar..hakikatnya manusia selalu nmpak kesalahan org lain tanpa pernah menyedari kesalahan sendiri..
teruknya sang angin menyebarkan mitos...sedihnya sang lalang yang rapuh jiwanya..goyah pagangannya..
siapalah kita untuk mengadili..
baru aku sedari setiap kekeruhan yang terjadi paling tidak sedikit kesalahan itu adalah dari diri kita sendiri..